Tuesday, March 3, 2009

...ungu menjengah ruang T_T...

Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.


'' Luke Hash (3/4/2009 4:45:14 PM): salam
Luke Hash (3/4/2009 4:45:17 PM): wani
Luke Hash (3/4/2009 4:45:22 PM): dpt bite x lg?
~nawani hamra'~ (3/4/2009 4:45:30 PM): w'salam wrt
~nawani hamra'~ (3/4/2009 4:45:31 PM): ye
~nawani hamra'~ (3/4/2009 4:45:35 PM): brite mnde???
~nawani hamra'~ (3/4/2009 4:45:48 PM): xtepon mesia pon arini
Luke Hash (3/4/2009 4:46:52 PM): skunk ni de exam x?
~nawani hamra'~ (3/4/2009 4:47:05 PM): xdok
~nawani hamra'~ (3/4/2009 4:47:11 PM): psl wan ke?..
Luke Hash (3/4/2009 4:47:19 PM): yea
Luke Hash (3/4/2009 4:48:02 PM): wani
Luke Hash (3/4/2009 4:48:03 PM): ok ke?
~nawani hamra'~ (3/4/2009 4:48:18 PM): jap....
Luke Hash (3/4/2009 4:48:24 PM): ok
~nawani hamra'~ (3/4/2009 4:57:59 PM): wani ok...''


Terkedu.

Petang di Maghribi. Terasa ingin 'mengatas taliankan' diri di YM,tapi sekadar halimunan. Beberapa saat, muncul Luke Hash (pak sepupuku) mengetuk salam di kotak YM. Ku kira sekadar bertanya khabar berita, rupanya mengkhabar duka~

Aku tidak terus bertanya apa sebenarnya berlaku. Pantas ku buka kotak lowrate untuk menghubungi bonda. 0.03 euro? Ah..cukupkah??? Terlupa top-up! Baru aje first time beli, memangnya terlupa untuk beli kali kedua. Biarkan~ Telefon rumah tidak terangkat. Pasti semuanya di sana...Aku mendail nombor kepunyaan nenda.Ternyata banyak suara-suara yang muncul dari corong telefon.Aku sudah mengagak sesuatu. Tapi jauh sekali mendoakan itu adalah sesuatu yang nyata, yang aku perlu dengar! Tuhan...redhai hati ini~

''Wan dah tak ada''. Jawapan serak dan sesak dari bonda cukup membuatkan dunia aku gelap seketika.Terbisu. Kisah bersama wan terus-terusan menjengah. Antara keluargaku dan wan cukup akrab. Kami pernah duduk satu bumbung untuk beberapa tahun...itu kisah kecilku. Tika berlainan bumbung, wan pula yang rajin bertandang...rindukan cucu-cucu katanya. Apapun...abah tak pernah biarkan wan sorang-sorang. Memang abah rajin menjenguk wan. Abah amat rajin menziarah bila saja waktunya lapang, pantang jika anak-anak berdiam di rumah. Pesannya...biar kita kenal semua waris-waris kita.Paling tidak waktu mati kita ada yang mendoakan dan mengingati. -betul bah~ Sekarang, semua itu hanya terlihat di wayang memori.Yang pasti, waktu aku pulang nanti aku tak dapat lagi menangkap wajah kedua-duanya dengan mata kasar~

Kata bonda, duduk berjauhan ni memang kena kuat terima apa saja yang berlaku. Jauh mana pun jarak, redha jangan dikurangkan. InsyaAllah, Allah dah tetapkan yang terbaik untuk hamba-hambaNYA...-talian terputus- ''bonda lagi kuat.angah kagum bonda!''~ Mutiara jernih itu jatuh lagi buat kesekian kali...ya Allah,jangan biarkan air mata ini mengalir kerana kesedihan yang tak mendatangkan manfaat buat hambaMU.Biarkan ia jatuh ke bumiMU kerana bimbangkan keadaan diri pabila Engkau menjemput nanti.Perkenankan kami semua ya Allah~

***

Usai bercakap dengan bonda, aku bertanyakan khabar adik perempuan. Dia baru sahaja selesai bacakan yasiin untuk wan usai solat subuh. Subuh untuk wan? Dia baru saja diizinkan rehat dari fardhu itu.Berehat lah secukupnya wan...moga jasad dan roh mu tidak gelisah tentang itu. Suatu yang tak pernah aku lupa...waktu solatnya tidak pernah ku lihat diringan-ringankan, walaupun jasad tua itu perlu menopang sesuatu untuk sucikan diri menghadap Pencipta, walau jasad itu tak lagi mampu berdiri lama. Malunya aku sebagai hamba yang diberi kekuatan jauh lebih beda dari jasad itu. Moga tarbiyyah ini tidak aku lekehkan hingga hujung waktuku nanti.Moga kalian juga begitu.Amiin. :) -Nasihat untuk adik, banyakkan istighfar, doa dan al-Fatihah untuk wan.Moga dia pergi dengan tenang. Allahumma yassirlaha amruha~

Ku matikan talian dengan adik.Tiba giliran satu-satunya ibu saudaraku sebelah abah. Mungkin saat ini hati itu yang paling perit untuk menanggung. Hati seorang anak perempuan tunggal. Mungkin dia tidak tidur semalaman.Kenal benar fe'elnya...hatinya memang terlalu sensitif.Apalagi bila diuji ujian semacam ini. Aku kaget untuk menelefon, bimbang makin mengganggu keadaanya.Tapi ku perlu kuatkan dia.Kerna dengan itu ku juga makin kuat! Sebetulnya, suara itu sangat lemah. Hilang semua ketegasan seorang ibu yang ada pada dia. Mendengar suara ku yang seakan cuba mendatar...oh,dia menangis lagi~ Sedayanya ku simpan sebak yang membukam. Aku cuba berbicara cara dewasa. AlhamduliLlah,tangisnya kurang. Kuatkan dia ya Allah...Sama-sama kita redhai yer Che' De.

Aku ikuti perkembangan pengurusan jenazah Allahyarhamah melalui bonda dan Along. AlhamduliLlah, segalanya Allah aturkan sebaiknya.Moga perjalanan wan di sana juga baik.Angah doakan wan~ Usai mendengar bacaan talkin dari handset Along, hati jadi risau. Risau dengan keadaan diri nanti. Entah bagaimana nasibku nanti??? Ku mohonkan husnul khatimah dalam perjalanan akhirku nanti.Juga doa buat kalian.Amiin ya Rabb...Moga kita tidak terkejut dengan kedatangan dua malaikat itu selepas kaki-kaki yang mengiringi ke kuburan mengatur langkah ketujuh.Moga segala pertanyaan dua makhluk mulia Allah Ta3ala itu dapat iman kita jawab sepantasnya.Moga...

**-Ana minta jasa kalian yang membaca sudi hadiahkan al-Fatihah diiringi doa-doa untuk nenda ana di alam satu lagi itu.Moga segala amalnya diterima dan dicurahi rahmat.Moga hidup kalian juga diberkahi dunya akhirah.Allahumma amiin..ameen~

*-Ana kisahkan dalam entry ana ini untuk pedoman buat diri ana dan entum semua mudah-mudahan. Dan tak lebih untuk mengenang memori ana bersama nenda tersayang. Maaf andai ini membuatkan entum terganggu untuk membaca:)
Apa pun...life must go on! Doakan saja untuk diri dan mereka~

''Setiap yang bernyawa pasti akan merasakan mati (maut)''
-Ali-'Imran:185-




4 comments:

Biru said...

Takziah untuk awk sekeluarga. Semoga terus kuat dan bersabar.

@MBe said...

al-faatihah...

~nawanihamra'~ said...

~nawanihamra'~>>Biru:
Terima kasih akak.Doa akak amat kami harap.BarakaLlahu fik~

~nawanihamra~ >>@MBe:
Ameen...

http://abebedorespgondufo.blogs.sapo.pt/ said...
This comment has been removed by a blog administrator.