Friday, May 29, 2009

DIAM.



Ada kala hati ini meracau tak tentu. Bimbang atas apa yang dilihat, didengar, dirasakan. Takutakan apa yang akan terjadi. Malas berpikir tentang masa esok, atau masa lalu. Seperti kosong tak berisi, hampa terasa, sesak dalam perasaan. Berteriak menjerit dalam hati. Sungguh sangat menyakitkan, membingungkan, meragukan, dan sangat sepi.

Kekacauan itu dari dalam hati. Semua itu bukan dari akal, fisik, atau perasaan. Semua itu berasal dari hati. Tempat bersemayamnya perasaan dasar manusia sejak Adam hingga sekarang. Kekacauan itu wujud dari banyaknya masalah yang muncul dalam keseharian. Sangat rancu dan membuat linglung pemaknaan kehidupan ini.

Menepilah dalam diam. Itulah yang baiknya dilakukan saat kerancuan itu meracuni hati bening ini. Ibarat kata saat hendak berhenti dari macetnya jalanan. Cukup menyingkirlah dari jalan, dan rasakan kedamaian. Tak harus menunggu dan turut dalam emosi-emosi kemacetan. Beristirahatlah menunggu ketenangan.

Menepilah dalam damai. Cukupkan penat sehari-hari. Berikanlah hak pada pikiran, tubuh, dan mental yang selalu digunakan setiap hari. Damaikanlah gelora bimbang dalam hati. Menepilah dalam sepi, karena itu adalah tempat istirahat untuk hati yang letih tentang dunia.

Menepilah untuk semangat baru. Berhenti untuk melanjutkan. Berhenti untuk menempuh semangat dan jalan baru. Itulah arti dari menepi. Mengganti setiap lelah yang telah muncul. Berganti dengan semangat yang membakar hati. Mengobarkan perjuangan.

Menepilah dalam manfaat. Menepi bukan diam, tapi bertapa. Merenungi masa lalu dan merencanakan masa esok. Mengganti penat dengan semangat. Mengganti peluh dengan suluh semangat. Mengganti keluh dengan teduh. Menepilah saat kerancuan itu meracuni hati. Menepilah saat semua seolah meninggalkan hati ini sendiri.

--sumber--

Daripada Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda, "Sesiapa yang
beriman kepada Allah dan hari kemudian, maka hendaklah ia berkata perkara yang
baik atau diam. Dan sesiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Kemudian, maka
hendaklah ia memuliakan jirannya. Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari
kemudian maka hendaklah ia memuliakan tetamunya."

(Muttafaq 'alaih)




~nawanihamra'~
; Sayyidina 'Ali dalam sajaknya~
"Kerana lidahtertarung, meninggalnya pemuda
Tertarung kaki tidak mengapa.
Kerana lidah hilanglah kepala
Luka di kaki sembuh seketika."

((Sembilan puluh persen dari kesejahteraan itu terdapat pada DIAM kecuali waktu zikir kepada Allah))~ pernah dengar kata ini?

--Banyak waktu saya perlu DIAM.

7 comments:

tiara-ilmi-qurratuaini said...

assalamualaikum wbt, best posting kali ni...suka2...hihi~~ bteruskan pemantapan kalam...

~nawanihamra'~ said...

wa3alaykumussalam wbt ya ukhtiy el-masytuqoh...

uhu~ sukesuki juge!..moge same2 dpt manfaatnye yep!^_~

thnax a lot sudi gak jenguk2 ye..=p

Nur said...

salam ukhwah buat wani..jiwang jugak wani ni ek?..dalam diam2 berisi..hihi..jemput ziarah ke blog....nak mintak mail wani blh?tak jumpa ni..

~nawanihamra'~ said...

salam ukhwah terbibit kembali..heheh~

kak dah ghupenye!..lamenye xdgr biter.. jiwang xberkarat xpe kan kak dah?=p

wani bg emel kot blog kak dah ye..siiru 3ala barakatiLlah~

Nur said...

tak berkarat takpe..kalau berkarat..kena gadaila..orang tu.hihi.jg diri..syum slalu..

~nawanihamra'~ said...

ehe kak dah ni...xmo kne gadai! o_O

okie..moge2 senyum dlm iman sokmo=)

innerinspiration said...

jiwa muslimah dah bagus tu. tapi ayat power seharusnya boleh difahami oleh semua.